Selasa 21 Feb 2023 02:14 WIB

Kemenag Ciamis Tunggu Keputusan terkait Biaya Haji 2023

Pemerintah dan DPR sudah menetapkan biaya haji 2023.

Rep: Bayu Adji/ Red: Muhammad Hafil
Kemenag Ciamis Tunggu Keputusan terkait Biaya Haji 2023. Foto: Kepulangan jamaah haji ke tanah air (Ilustrasi)
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Kemenag Ciamis Tunggu Keputusan terkait Biaya Haji 2023. Foto: Kepulangan jamaah haji ke tanah air (Ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, CIAMIS -- Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Ciamis masih menunggu keputusan resmi terkait biaya haji. Meski sudah ada kesepakatan biaya haji dari Kemenag dan DPR, keputusan resmi tetap berdasarkan Keputusan Presiden (Keppres).

 

Baca Juga

Kepala Seksi Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kantor Kemenag Kabupaten Ciamis Agus Abdulloh mengatakan, saat ini memang sudah ada kesepakatan antara Kemenag dan DPR terkait biaya haji. Kesepakatan itu juga telah disosialisasikan kepada para calon jamaah haji (calhaj) melalui Kantor Urusan Agama (KUA) dan Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (KBIHU).

 

"Nah, sekarang kami masih mununggu kepastian Keppres, yang menjadi dasar resmi. Kalau Keppres sudah muncul, itu akan lebih detail," kata dia saat dikonfirmasi Republika, Senin (20/2/2023).

 

Berdasarkan kesepakatan antara Kemenag dan DPR, rata-rata besaran biaya haji untuk tahun 2023 adalah sekitar Rp 90 juta. Besaran biaya yang harus dibayar calon jamaah haji atau biaya perjalanan ibadah haji (bipih) adalah sekitar Rp 49,8 juta atau sebesar 55,3 persen dari total biaya yang dibutuhkan. Sementara sisanya, sekitar Rp 40,2 juta atau 44,7 persen, akan ditutup dari nilai manfaat dana haji.

 

Besaran bipih itu mengalami peningkatan sekitar Rp 10 juta dibandingkan tahun sebelumnya. Seperti diketahui, bipih pada 2022 nilainya sebesar Rp 39,8 juta.

 

Menurut Agus, saat ini pihaknya masih menunggu Keppres dan Keputusan Menteri Agama (KMA) terkait jumlah kuota haji untuk Kabupaten Ciamis. Setelah itu, baru akan didata calhaj yang masuk nomor urut porsi berangkat tahun 2023.

 

"Kalau estimasi, kuota di Ciamis tahun ini sekitar 1.100 orang. Calhaj tunda 2020 sekitar 500 orang. Jadi yang sesuai porsi ada sekitar 600 orang," kata dia.

 

Ia mengungkapkan, ada sejumlah calhaj yang mempertanyakan besaran bipih ke Kantor Kemenag Kabupaten Ciamis. Untuk menjawab pentanyaan itu, Kemenag memberi penjelasan agar para calhaj menunggu keputusan resmi.

 

"Jadi tidak berdasarkan wacana," ujar Agus.

 

Ihwal calhaj membatalkan berangkat ke Tanah Suci, ia menyebutkan, itu merupakan hal wajar terjadi di setiap tahunnya. Sebab, pengunduran diri merupakan hak para calhaj.

 

Selama 2022, Agus mencontohkan, terdapat sekitar 200 orang calhaj yang mengundurkan diri. Namun, pengunduran diri itu tak bisa serta merta dikaitkan dengan kenaikan bipih tahun ini.

 

"Karena yang membatalkan juga ada yang masih jauh berangkatnya. Data yang akan berangkat tahun ini juga belum ada, kecuali yang lunas tunda pada 2020," ujar dia.

 

Ia menyebutkan, terdapat tiga alasannya calhaj membatalkan berangkat ke Tanah Suci. Alasan pertana adalah wafat, kedua adalah sakit, dan ketiga adalah alasan lainnya. Alasan lain itu terdapat berbagai faktor, mulai dari ekonomi, kepercayaan, dan lainnya.

 

"Tidak dikaitkan dengan kenaikan ini," kata dia

 

Agus menjelaskan, setiap calhaj yang membatalkan niatnya menunaikan ibadah haji akan mendapatkan haknya kembali. Artinya, uang setoran sebesar Rp 25 juta akan dikembalikan setelah berkah pembatalan diproses.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement