Rabu 24 Feb 2021 17:24 WIB

Israel akan Bagikan 100 Ribu Dosis Vaksin ke 15 Negara

Negara yang akan mendapat vaksin dari Israel termasuk Palestina

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini
Vaksin Covid-19 (ilustrasi).
Foto: www.freepik.com.
Vaksin Covid-19 (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID, TEL AVIV -- Israel akan membagikan hampir seratus ribu dosis vaksin ke sekitar 15 negara, termasuk Palestina. Untuk beberapa negara, sumbangan vaksin itu merupakan balas jasa Israel atas dukungan diplomatik yang mereka berikan.

Lembaga penyiaran publik Israel, Kan, dalam laporannya pada Selasa (23/2) menyebut daftar negara yang bakal menerima sumbangan vaksin belum final. Namun beberapa negara yang telah atau berjanji membuka misi diplomatik untuk Israel di Yerusalem seperti Guatemala, Honduras, Republik Ceko, dan Hongaria diprediksi bakal tercantum dalam daftar penerima bantuan.

Baca Juga

Italia dan Chad juga disebut akan menerima vaksin sumbangan Israel. Selain mereka, Israel turut mengirim ribuan dosis vaksin untuk Otoritas Palestina. Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mengonfirmasi kabar tersebut. Vaksin yang dibagikan kabarnya adalah Moderna.

Namun, menteri di kabinet pemerintahan Netanyahu tak mengetahui adanya kebijakan pemberian vaksin ke sejumlah negara. “Fakta bahwa Netanyahu memperdagangkan vaksin warga Israel, yang dibayar dengan uang pajak mereka, tanpa pertanggungjawaban, menunjukkan bahwa dia mengira dia menjalankan monarki, bukan negara,” kata Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz melalui akun Twitter pribadinya, dikutip laman Times of Israel.

 

Menurut Gantz, langkah seperti itu membutuhkan diskusi dan persetujuan. "Hanya keamanan, diplomatik, atau kebutuhan medis mendesak yang dapat membenarkan proses seperti itu dan Netanyahu harus mempresentasikannya kepada publik atau setidaknya disetujui oleh forum yang relevan," ucapnya.

Menteri Keuangan Israel, Israel Katz, juga tidak mengetahui adanya rencana menyumbangkan vaksin ke berbagai negara dengan imbalan dukungan diplomatik. "Saya menandatangani cek dan saya tidak menandatangani hal seperti ini," katanya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement