Guru Lebanon Mogok, Banyak Murid Bolos Sekolah

Rabu , 28 Sep 2022, 10:28 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Ani Nursalikah
Siswa berada di pintu masuk sekolah negeri di Beirut, Lebanon, 23 Februari 2022. Guru Lebanon Mogok, Banyak Murid Bolos Sekolah
Siswa berada di pintu masuk sekolah negeri di Beirut, Lebanon, 23 Februari 2022. Guru Lebanon Mogok, Banyak Murid Bolos Sekolah

IHRAM.CO.ID, BEIRUT -- Guru sekolah Claude Koteich, putri remajanya dan putranya yang berusia 10 tahun seharusnya sudah kembali ke kelas beberapa minggu yang lalu. Tetapi krisis di sektor pendidikan Lebanon telah membuat mereka bersantai di rumah pada Senin sore.

 

Terkait

Krisis keuangan tiga tahun Lebanon telah sangat mendevaluasi pound negara itu dan menguras kas negara. Hal ini semakin mendorong 80 persen penduduk Lebanon ke dalam kemiskinan dan menghancurkan layanan publik, termasuk air dan listrik.

Baca Juga

Hal ini juga membuat sekolah umum ditutup sejauh ini, tahun ajaran ini, dengan para guru melakukan pemogokan terbuka atas gaji mereka yang sangat rendah. Administrasi sekolah khawatir mereka tidak akan dapat mengamankan bahan bakar untuk menjaga lampu dan pemanas selama musim dingin.

Claude Koteich (44 tahun) telah mengajar sastra Prancis di sekolah-sekolah umum Lebanon selama setengah hidupnya. “Kami dulu mendapatkan gaji yang cukup tinggi sehingga saya mampu menyekolahkan anak-anak saya di sekolah swasta,” katanya, dilansir dari Al Arabiya, Rabu (28/9/2022).

Tetapi sejak 2019, pound Lebanon telah kehilangan lebih dari 95 persen nilainya karena biaya lain meroket menyusul pencabutan subsidi bahan bakar oleh pemerintah dan lonjakan harga global. Dari gaji bulanan yang dulunya sekitar 3.000 dolar (Rp 45,5 juta), Koteich hanya mendapatkan 100 dolar (Rp 1,5 juta).

Rendahnya gaji yang dia dapat saat ini, memaksanya membuat pilihan sulit musim panas lalu, apakah akan memasukkan anak-anaknya kembali ke sekolah swasta yang mahal atau memindahkan mereka ke sistem pendidikan publik yang lumpuh karena perselisihan gaji. “Saya terjebak antara ya dan tidak – menunggu gaji kami berubah, atau jika menteri pendidikan ingin memenuhi tuntutan kami,” kata Koteich.

Pada September, hanya ada sedikit kemajuan dalam mengamankan gaji yang lebih tinggi mengingat kas negara yang semakin menipis. Pada saat yang sama, sekolah swasta anak-anaknya meminta uang sekolah sebagian besar dibayar tunai untuk menjamin mereka mampu membayar bahan bakar mahal dan kebutuhan impor lainnya.

Itu akan berjumlah biaya tahunan 500 dolar per siswa, ditambah 15 juta pound Lebanon, atau sekitar 400 dolar. "Saya menemukan jumlah yang sangat tinggi dan saya memutuskan keluar dari sekolah swasta itu," katanya.