Selasa 06 Jul 2021 08:19 WIB

Haji dan Diaspora Muslim China di Makkah

Pelaksanaan haji menyebabkan terbentuknya diaspora Muslim China di Makkah.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko
Para imam masjid menyantap hidangan buka puasa dengan para jamaah di halaman Masjid Niujie, Beijing, China, Minggu (9/5/2021). Buka bersama sambil berdiri di halaman masjid tersebut sangat unik dan menjadi tradisi tersendiri bagi komunitas Muslim di Niujie.
Foto: ANTARA/M. Irfan Ilmie
Para imam masjid menyantap hidangan buka puasa dengan para jamaah di halaman Masjid Niujie, Beijing, China, Minggu (9/5/2021). Buka bersama sambil berdiri di halaman masjid tersebut sangat unik dan menjadi tradisi tersendiri bagi komunitas Muslim di Niujie.

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Seong Hyeon Choi, peneliti Asian Religious Connection (ASIAR), kelompok keagamaan di bawah Institut Hong Kong untuk Humaniora dan Ilmu Sosial di Universitas Hong Kong, menulis sebuah kolom tentang dispora Muslim Tionghoa di Makkah.

Dia mengawalinya dengan menyebutkan bahwa sejak Xi Jinping pertama kali mengusulkan "Jalur Sutra Abad 21" selama kunjungannya ke Kazakhstan pada 2013 yang dinamai Prakarsa Sabuk dan Jalan (BRI). BRI, yang juga bisa disebut sebagai Prakarsa Jalur Sutra Modern China ini, telah didefinisikan sebagai regenerasi perdagangan China dengan Eurasia, dan telah berkembang serta menjadi pusat perhatian hubungan ekonomi dengan Asia Tengah dan Timur Tengah.

Baca Juga

Mengingat Jalur Sutra kuno yang menghubungkan Eropa dan Timur Tengah dengan dinasti kekaisaran China, China telah menginvestasikan upaya dan modalnya untuk merevitalisasi infrastruktur dan meningkatkan pertukaran ekonomi dengan negara-negara berkembang di Asia dan Afrika, setelah berkomitmen 1,4 triliun dolar untuk rencana ini.

Jalur Sutra kuno, pada kenyataannya, tidak secara eksklusif tentang perdagangan tetapi juga memfasilitasi banyak jenis pertukaran antara China dan negara-negara lain di sepanjang rute kuno. Pertukaran ini terutama terlihat di kawasan Timur Tengah, di mana Islam adalah agama yang dominan.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement